Gereja Pantekosta Serikat di Indonesia Jemaat Ungaran

KELEMAHAN DAN PENYAKIT HATI NURANI

Sebab itu aku senantiasa berusaha untuk hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah dan manusia.

(Kisah Para Rasul 24:16)

 

 

Hati nurani dalam bahasa latin di sebut”conscience” yang merupakan gabungan dari kara “co” yang berarti bersama, dan “science”  yang berarti mengetahui. Hati nurani adalah semacam sarana mental yang Tuhan taruh untuk menunjukkan tentang apa yang Allah dan kita ketahui bersama.

Banyak orang yakin bahwa hati nurani adalah semacam kompas yang menunjukkan arah benar dan salah dari semua apa yang kita lakukan. Hal tersebut memang benar, tetapi tidak bersifat absolut. Mengingat manusia sudah jatuh di dalam dosa, hati nurani pun tercemari dosa. Itulah sebabnya hati nurani memiliki kelemahan bahkan memiliki penyakit.

 

I. KELEMAHAN HATI NURANI

  1. Suara hati nurani tidak bisa hilang, tetapi bisa dibungkam sehingga membisu. Contoh: Kain yang ditegur Tuhan (Kejadian 4:5-6)
  2. Hati nurani memutuskan berdasarkan standar nilai-nilai lingkungan sekitar. Misal: Anak-anak Lot yang menzinahi ayahnya sendiri tanpa rasa bersalah. Ini menunjukkan betapa nila-nilai moral kota Sodom begitu kuat melekat (Kej 19:30-32)
  3. Hati nurani memutuskan berdasarkan pengajaran-pengajaran yang dianut. Mis: Paulus sebelum bertobat menganiaya orang Kristen tanpa rasa bersalah.

 

II. PENYAKIT  HATI NURANI

  1. Hati nurani yang lemah ( 1Korintus 8:7)

Penyakit ini sering dialami oleh orang Kristen yang belum dewasa rohani, dan belum cukup pengetahuan iman. Sikap mereka sangat kuat dipengaruhi oleh legalisme. Contoh: Orang Kristen baru bertobat yang berasal dari latar belakang penyembah berhala merasa syak bila melihat orang Kristen makan makanan yang telah dipersembahkan pada berhala.Bagi orang Kristen yang dewasa rohaninya tahu bahwa makanan tidak bisa membawa seseorang dekat atau jauh dari Tuhan. Apalagi berhala itu tidak ada. Yang ada adalah sesuatu yang diberhalakan/ dipertuhankan.

  1. Hati nurani yang najis (Titus 1:15)

Dosa yang tidak dibereskan akan membuat hati nurani menjadi najis. Dan pada akhirnya kehilangan kepekaan untuk membedakan yang benar dan salah ataupun yang baik dan jahat.

  1. Hati nurani yang jahat (Ibrani 10:22; 9:14)

Bila hati nuarani yang najis terus menerus ditelantarkan akan membuat hati nurani menjadi jahat. Hati nurani yang jahat bukan mendorong orang untuk berbuat jahat, tetapi lebih terbuka kepada perkara-perkara yang jahat dan kurang membuka diri pada hal-hal yang baik dan benar. Tidak aneh bila orang dengan hati nurani yang jahat jalan hidupny menjadi tersesat.

  1. Hati nurani yang di”cap” atau di”selar” (1Timotius 4;2)

Hati nurani yang di”cap” adalah hati nurani yang mati. Bukan berarti hati nuraninya hilang. Tetapi hati nurani tersebut kehilangan fungsi dan kepekaannya. Akibatnya, bila berbuat dosa tidak merasa bersalah, tetapi merasa bangga dan senang. Hati nurani yang jahat adalah hati nurani yang munafik.

 

III. MENDIDIK HATI NURANI (Mazmur 119:105-107)

Hanya Firman Tuhan yang mutlak benar (Yohanes 17:17). Namun hati nurani bila dididik dan diasah dengan benar akan menjadi kompas kehidupan yang bisa dipercaya, bahkan mungkin mutlak benar atau tidak bisa salah.

Cara mendidik hati nurani:

  1. Akui semua dosa, mintalah ampun kepada Tuhan dan bereskanlah dengan sesama, serta bertobatlah.
  2. Tolak dan tinggalkan nilai-nilai ajaran yang sesat dan duniawi.
  3. Kasihilah Tuhan Yesus dan taatilah FirmanNya setiap hari.

AMIN.

Pdt. Eddy Zakaria, Madiun

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s