Gereja Pantekosta Serikat di Indonesia Jemaat Ungaran

PRAISE THE LORD!

Mazmur 118:26 Diberkatilah dia yang datang dalam nama TUHAN! Kami memberkati kamu dari dalam rumah TUHAN.

Latest

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 008. Suatu Kesaksian Bagi Dunia

  1. Suatu Kesaksian Bagi Dunia

PMDFO019

Baca Alkitab Anda Dengan Keras Dari Matius 5:14-16.

Hafalkan Ayat Ini 1 Petrus 2:12 ‘Hiduplah dengan baik di antara orang tidak percaya, sehingga dengan demikian apabila mereka menuduh kamu melakukan suatu kesalahan, mereka dapat melihat perbuatan-perbuatan baik yang kamu lakukan dan memuliakan Tuhan pada hari dia mengunjungi kita’.

Setelah Itu Diskusikan Tentang ini Peran dari perbuatan-perbuatan baik dalam penguatan khotbah Injil.

Sesuatu Untuk Dikerjakan Sebelum Pertemuan Selanjutnya Lakukan perbuatan baik untuk perluasan Kerajaan.

Tugas Tertulis Diploma: Tuliskan satu halaman tentang manfaat melakukan perbuatan-perbuatan baik baik bagi orang Kristen maupun orang yang tidak Kristen.

Renungkan Kata Demi Kata dari Ayat berikut 1 Petrus 2:15

Gaya hidup ekonomi yang telah dilembagakan oleh Tuhan ke dalam KerajaanNya akan menghasilkan suatu Masyarakat yang unik di atas bumi yang dimotivasi oleh kasihnya akan membiayai perbuatan-perbuatan baik di dalam dua bidang.

  1. Perbuatan-perbuatan baik oleh umat Tuhan terhadap umat Tuhan.
  2. Perbuatan-perbuatan baik oleh umat Tuhan kepada orang yang berada di luar Kerajaan

Kedua jenis perbuatan-perbuatan baik ini apabila secara penuh didukung oleh sumber keuangan dan dilaksanakan secara benar oleh umat Tuhan akan memberikan suatu kekuatan yang besar untuk mengkhotbahkan Injil.

Karena kedua bidang ini dipandang masih di bawah standar maka menjadi tugas besar dan sangat dibutuhkan oleh umat Tuhan untuk membiayai secara penuh dan menginvestasikan di dalam perbuatan-perbuatan baik yang telah Tuhan tugaskan melalui gerejaNya dan bilamana gagal melakukan yang demikian maka akan menghambat penyebaran Injil.

Rasul Yohanes mencatat dalam Injilnya dalam pasal 13 ayat 35 kata-kata Tuhan Yesus yang sangat mungkin merupakan strategi terbesar dalam penginjilan dunia di dalam Alkitab yang disebut bahwa keseluruhan dunia akan dipengaruhi Kerajaan Tuhan apabila anak-anak Tuhan mengasihi satu sama lain.

Kita telah melihat di depan bahwa bahwa kasih yang benar akan ditopang oleh perbuatan-perbuatan baik dan dalam Surat Penggembalaannya yang pertama, 1 Yohanes, Yohanes menguraikan apa yang dimaksud dengan mengasihi dengan menunjuk kepada ini yang dilengkapi dengan tindakan-tindakan dan praktek-praktek tindakan kebaikan.

Konsekuensinya, semakin banyak orang Kristen yang mengasihi sesamanya, dan khususnya semakin banyak orang Kristen yang kaya mengasihi orang Kristen yang miskin dan membuktikan kasihnya ini dengan membelanjai perbuatan-perbuatan baik, maka akan semakin besar kesaksian dari gereja.

Yohanes 13:35 ‘Semua orang akan tahu bahwa kamu adalah murid-muridKu apabila kamu mengasihi satu sama lain’

1 Yohanes 3:18 ‘Marilah kita mengasihi bukan dengan kata-kata atau lidah tetapi dengan perbuatan-perbuatan dan di dalam kebenaran’

Ambil contoh Gereja di Afrika Utara yang relative muda dan sering disiksa dan dianiaya dan terdesak oleh mayoritas agama lain di wilayah itu. Bukankah menjadi suatu alat penginjilan yang luar biasa berkuasa dan hebat apabila orang kaya Kristen dari Eropa dan Amerika Utara dan Selatan memberikan uang untuk memungkinkan orang Kristen ini membeli tanah untuk membangun Gereja, panti asuhan, komputer dan fasilitas belajar lainnya?

Bidang kedua yang merupakan perbuatan-perbuatan baik yang menguatkan penginjilan dan pengkhotbahan injil adalah perbuatan-perbuatan baik yang dilakukan oleh orang-orang Kristen kepada orang-orang yang bukan Kristen :- kita pakai lagi Gereja di Afrika Utara yang mayoritas penduduknya adalah beragama lain. Tidakkah akan membuat lebih kuat penginjilan kepada orang lain jika pada waktu yang sama orang Kristen membangun rumah sakit dan mengobati dan melayani orang lain dengan baik?

Tidakkah lebih banyak orang akan lebih tertarik kepada pesan-pesan kita jika kita membangun panti asuhan dan menerima mereka yang ditolak, anak-anak terlantar dan jalanan yang dibuang dan memberikan mereka tempat berteduh dan makanan dan kebutuhan hidup mereka lainnya? Tidakkah Gereja akan bertumbuh di wilayah ini jika orang Kristen pergi ke desa dengan truk penuh dengan bantuan dan membangun sumur yang bersih dan sehat untuk diserahkan bagi keperluan kaum umat lain ini?

Dua kutipan di bawah ini adalah perkataan Tuhan Yesus dan Petrus yang saling berhubungan dan mereka memiliki inti pesan yang sama – katakanlah, perbuatan-perbuatan baik mempunyai suatu pengaruh besar di dalam kesaksian mereka kepada orang tidak percaya. Faktanya, kedua kutipan dari Alkitab itu menunjukkan perbuatan-perbuatan baik, dibiayai dan dilaksanakan oleh orang Kristen di hadapan orang bukan Kristen akan memberikan pengaruh sedemikian yang mendalam bagi orang bukan Kristen, sehingga mau tidak mau mereka akan memuji kebaikan Tuhan yang tidak mereka tahu atau layani oleh karena perbuatan-perbuatan baik yang dilaksanakan oleh anak-anakNya.

Jika, sesuai dengan ditunjukkan dalam nats Alkitab berikut, orang bukan Kristen akan dimenangkan bagi Yesus oleh karena perbuatan-perbuatan baik yang dilakukan oleh orang Kristen sendiri, berapa banyak akan bertobat apabila injil disebarkan dengan cara demikian!

Matius 5:16 ‘Biarkan sinarmu bercahaya di depan manusia, sehingga mereka melihat perbuatan-perbuatan baik dari kamu dan memuji bapaMu yang di surga’

1 Petrus 2:12 ‘Hiduplah dengan baik di antara orang-orang tidak percaya, sehingga dengan demikian, apabila mereka menuduh kamu melakukan kesalahan, mereka akan melihat perbuatan-perbuatan baik yang kamu lakukan dan memuliakan Tuhan pada hari mereka mengunjungi kita’.

1 Petrus 2:15 berkata, ‘Karena kehendak Tuhan dengan melakukan yang baik kamu akan mengbungkam mulut orang bodoh karena itu jalan terbaik mengatupkan mulut mereka yang mengritik kita adalah dengan melaksanakan perbuatan-perbuatan baik dan melaksanakan kasih.

 

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 007. Tidak ada orang kaya, tidak ada orang miskin

  1. Tidak ada orang kaya, tidak ada orang miskin

pray_1024

Dalam Alkitab Anda Baca Dengan Keras Ulangan 15:4-6

Hafalkan Ayat Ini Kisah Para Rasul 4:34 ‘Tidak ada orang kekurangan di antara meeka’.

Kemudian Diskusikan Tentang Ini Apakah Gereja melihat lebih banyak ekstrim kecil dari kesejahteraan daripada dunia.

Sesuasu Untuk Dikerjakan Sebelum Pertemuan Akan Datang Jika mungkin, lakukan sesuatu kepada orang yang diberkati dan sangat miskin.

Tugas Tertulis Diploma Tuliskan satu halaman sehubungan dengan referensi yang dibuat Paulus yang seimbang dalam 2 Korintus 8:13.

Renungkan Kata Demi Kata dari Ayat Berikut 2 Korintus 8:13

Siapa yang berada dalam Kerajaan Tuhan yang menerima hal terbaik dari Tuhan tentang keuangan tidak hanya memiliki apa yang mereka butuhkan tetapi akan menginvestasikan kelebihan uang mereka, begitu kebutuhan mereka terpenuhi, untuk perluasan Kerajaan Tuhan. Paulus berkata kepada Timotius untuk mendapatkan kepuasan dari makanan dan pakaian (1 Timotius 6:8) dan jika setiap orang Kristen melakukan ini mereka akan memiliki banyak untuk diinvestasikan dalam perbuatan-perbuatan baik dari Kerajaan Tuhan. Sebagai hasilnya, mereka yang berada dalam Kerajaan Tuhan akan ada dalam mesyarakat ekonomi kasih dan stabilitas dimana saudara/I Kristen mereka cari, dan memberikan uang untuk membelanjai mereka, untuk menghapuskan kemiskinan dari antara umat Tuhan

Memang sudah pasti dan menjadi suatu skandal jika jika ada orang-orang dalam Kerajaan Tuhan yang benar-benar kekuarangan, tetapi tidak dilayani oleh saudara/I yang lebih kaya dalam Kristus. Melalui setiap orang dalam Kerajaan partisipasi dan investasi keuangan mereka dengan memberikan uang dalam perbuatan-perbuatan baik dan melakukan kasih di antara saudara/I, tidak akan ada orang miskin di dalam Kerajaan Tuhan. Penghapusan kemiskinan kedengarannya sangat baik dan benar baik dalam Perjanjian Lama maupun Baru, kita dapat melihat bahwa tujuan ini adalah secara khusus diminta oleh Tuhan dijalankan oleh umatNya.

Dalam Perjanjian Lama ada beberapa perintah sehubungan dengan uang dan secara khusus perintah untuk menghapuskan piutang setiap 7 tahun yang dibicarakan dalam Ulangan pasal 15 dan perintah untuk memberi persepuluhan dalam pasal 14. Adalah dalam konteks perintah-perintah inilah Tuhan menunjukkan keinginanNya supaya tidak ada kemiskinan di antara umat Tuhan. Bagaimanapun, seperti yang ditunjukkan oleh ayat yang dikutip di bawah ini, ini hanya bias terwujud jika semua umat Tuhan berpartisipasi dan taat atas perintah Tuhan ini dan memberi uang mereka. Terakhir lebih jauh dalam Ulangan pasal 28 kita lihat bahwa partisipasi dan ketaatan akan secara nyata memimpin orang-orang milik Tuhan akan menjadi orang yang paling kaya dan makmur di muka bumi.

Ulangan 15:4 ‘Tidak boleh ada kemiskinan di antara kamu, di tanah yang diberikan oleh Tuhan Allahmu kepadamu sebagai milik pusaka, dia akan memberkati kamu supaya kaya, jika hanya kamu penuh taat kepada tuhan Allahmu dan dengan hati-hati mengikuti perintah ini yang Aku berikan kepadamu pada hari ini’.

Ulangan 28:1 ‘Tuhan Allahmu akan membuat engkau di atas bangsa-bangsa di muka bumi. Semua berkat-berkat ini akan datang kepadamu dan menyertai kamu jika kamu menaati Tuhan Allahmu’.

Tujuan komunitas ekonomi dimana kemiskinan dihapuskan telah terjadi pada Gereja-gereja awal yang penuh kemenangan. Dengan kasih Tuhan yang dicurahkan ke dalam hati ereka dengan mengutus Roh Kudus, Gereja mula-mula sibuk untuk memenuhi kebutuhan mereka yang benar-benar kekurangan. Sebagaimana dua kutipan Alkitab di bawah ini tunjukkan, apabila ada kekuarangan di antara sudara-suadara, saudara-saudara memberikan lebih untuk menutupi kekurangan itu, perlu dicatat bagaimana sunguh-sungguhnya saudara-saudara kaya untuk memperhatikan kebutuhan dari saudara-saudara yang miskin. Tidak seperti orang-orang Kristen kaya sekarang, mereka lebih senang menginvestasika kelbihan uang mereka di dalam pembinaan jiwa-jiwa anak-anak Tuhan daripada harta kekayaan dunia.

Kisah Para Rasul 2:45 ‘Menjual harta benda mereka dan milik mereka, mereka memberikan kepada siapa saja yang membutuhkan

Kisah Para Rasul 4:34 ‘Tidak ada orang yang kekurangan di antara mereka. Karena terus menerus siapa yang memiliki tanah atau rumah menjualnya, membawa uangnya dan meletakkannya di kaki para Rasul.

Setelah memperhatikan tanggung jawab orang Kristen yang kaya pada Gereja mula-mula kita dapat berkata sebagaimana tidak ada orang miskin yang berkekurangan di dalam Kerajaan Tuhan maka sebaliknya demikian juga tidak ada orang yang benar-benar kaya yang berkelebihan di dalam Kerajaan Tuhan. Tetapi dengan pasti dikatakan bahwa itu adalah kasus dimana orang Kristen yang sangat kaya akan dipaksa oleh kasih akan Tuhan yang telah dicurahkan ke dalam hati mereka untuk membagi kekayaan mereka dengan saudara-saudari Kristen mereka yang benar-benar membutuhkan. Sebagai contoh, Rasul Yohanes bertanya bagaimana seseorang yang kaya, dan mengakui dirinya sebagai orang Kristen, tidak membagi kekayaan mereka dengan saudara yang miskin apabila ada kesempatan.

1 Yoh 3:17 ‘Jika ada seseorang yang memiliki harta kekayaan dan melihat saudaranya membuthkan tetapi tidak mempedulikannya, bagaimana mungkin ada kasih Tuhan di dalam orang itu’.

Sangat jelas, setiap orang dalam Kerajaan Tuhan tidak akan pernah secara pasti menerima penghasilan yang sama dan Yesus sendiri mengajarkan bahwa yang diberkati adalah yang tergantung pada iman yang penuh (Matius 25:10-30). Bagaimanapun, sementara terdapat kesenjangan yang luar biasa antara yang kaya dan miskin di dunia ini hal ini tidak boleh terjadi dalam Kerajaan Tuhan dan mereka yang ada dalam Kerajaan Tuhan ada dalam lingkungan yang mengasihi saudara dan jaminan keuangan. Gagasan tentang Kerajaan Tuhan membawa ke pada keseimbangan, dan jauh dari jurang kekayaang yang ekstrim, di iluminasikan oleh Paulus dalam ajaran besarnya tentang uang dalam 2 Korintus pasal 8 & 9.

Paul berargumentasi dengan orang Korintus bahwa dengan membantu orang-orang Kudus yang kekurangan di Jerusalem dengan membagi kekayaan mereka, suatu hari nanti orang-orang kudus di Jerusalem akan kembali dengan sukacita sehingga melahirkan suatu kata yang perlu dicatat sebagai “keseimbangan” digunakan dua kali.

2 Korintus 8:13 ‘Kehendaku adalah bukan supaya yang lain dikenyangkan oleh kelaparan kamu, tetapi supaya ada keseimbangan. Sekarangn ini kelebihan kamu akan mencukupi kekurangan mereka, sehingga pada gilirannya kelebihan mereka akan mencukupi kekurangan kamu. Sehingga akan ada keseimbangan’

Memikirkan diri sendiri, sifat keras hati dari manusia yang jatuh telah mengakibatkan masalah kekayaan yang ekstrim yang merupakan skandal yang menumbuhkan kemiskinan moral manusia. Di samping semua system politik yang mencoba untuk menghilangkan keekstriman ini, mereka telah semuanya gagal, karena mereka tidak akan mampu mengubah sifat manusia yang memikirkan diri sendiri. Hanya kasih Tuhan yang ditaburkan dalam hati manusia yang akan memulia untuk melihaat suatu keseimbangan yang lebih besar dari kekayaan.

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 006. Membiayai Perbuatan-Perbuatan Baik

PMDFO014

Buka dan Baca Alkitab Anda bersuara dari: Titus 2:11-14

Hafalkan ayat ini Ibrani 10:24 ‘Mari pertimbangkan bagaimana kita dapat berlomba satu sama lain dalam memajukan kasih dan perbuatan-perbuatan baik’.

Setelah itu diskusian ini Sebagai pribadi, pekerjaan baik apa yang anda percaya yang telah dipersiapkan oleh Tuhan bagi anda untuk anda kerjakan (Efesus 2:10)

Sesuatu Untuk dikerjakan sebelum pertemuan yang akan datang Dalam doa, tanyakan Tuhan supaya menyingkapkan perbuatan-perbuatan baik yang telah dipersiapkannya bagi anda

Tugas Tertulis diploma Tuliskan satu halaman mengapa tubuh Kristus harus membiayai perbuatan-perbuatan baik.

Renungkan kata-demi kata ayat ini Efesus 2:10

Kita lihat di pelajaran sebelumnya bahwsa apabila seseorang menjadi Kristen mereka memasuki Kerajaan Tuhan dan mendapatkan akses keistimewaan yang merupakan hak orang Kristen. Setelah membentuk bahwa Tuhan memberi kemakmuran kepada kita untuk memenuhi segala kebutuhan kita (bukan ketamakan kita), disini akan diungkapkan alasan kedua mengapa Tuhan mau membuat kita makmur, katakanlah, bahwa kita akan memiliki uang lebih untuk diinvestasikan dalam perbuatan-perbuatan baik dari KerajanNya. Ketika seseorang menjadi seorang Kristen, Roh Kudus datang dan tinggal bersamanya dan memimpin mereka sebagaimana dikatakan oleh firman berikut.

Yoh 14:17 ‘Tetapi engkau mengenalnya, karena dia tinggil bersama kamu dan ada di dalam kamu’

1 Korintus 6:19 ‘Tidakkah engkau tahu bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus, yang ada di dalam kamu’

Roma 8:11 ‘Dia yang membangkitkan Kristus dari kematian akan juga memberikan hidup kepada tubuh yang mati melalui rohnya, yang hidup di dalam kamu’

Sebagai hasil dipenuhi oleh Roh Kudus, ketika seorang menjadi seorang Kristen sifat mereka diubah ke dalam sifat ilahi Kristus sebagaimana Roh Kudus secara tetap mengarahkan orang itu bertindak seperti yang dilakukan oleh Kristus. Sebagai contoh,berbicara tentang Roh Kudus, Yesus sendiri berkata dalam Yoh 16:15 ‘Roh akan mengambil milikku dan memberitahukannya kepada kamu’. Karakter utama dari sifat ilahi bahwsa Roh Kudus akan mengilhami orang percaya berbuat kasih, karena Tuhan adalah kasih (1 Yoh 4:8). Kebenaran kasih ilahi ini diberikan kepada kita oleh Roh Kudus sebagaimana dikatakan dalam Roma 5:5

‘Tuhan telah menuangkan kasihnya ke dalam hati kita melalui Roh Kudus, kepada dia yang telah diberikan kepada kita’

Jadi perbedaan apa yang dibuat oleh kasih ilahi ini? Bagaimana akan seorang Kristen yang hidup dalam hidupnya yang sekarang dengan kasih ilahi bertinda berbeda dari orang yang bukan Kristen yang hidup dalam keterbatasan terbaik dari yang jatuh, jenis kasih manusia yang korupsi? Sebagai tanda kasih ilahi yang benar adalah bahwa itu selalu disertai dengan, dan diungkapkan oleh, perbuatan-perbuatan baik yang dilakukan untuk memuliakan Tuhan dan menarik orang lain kepadaNya. Dengan cara yang sama bahwa benih yang baik ditaburkan di hati seseorang dan itu akan selalu menghasilkan buah, ketika kasih Tuhan ditanamkan di dalam hati seseorang itu akan selalu menghasilkan perbuatan-perbuatan yang baik. Faktanya, ketika anda membaca cepat Alkitab sehubungan dengan perbuatan-perbuatan baik anda akan menemukan bukan hanya kasih, tetapi iman dan hikmat akan juga menyebabkan seorang Kristen melakukan perbuatan-perbuatan baik.

Ibrani 10: 24 ‘Mari kita pertimbangkan bagaimana kita berlomba satu sama lain dalam kasih dan perbuatan-perbuatan baik

2 Tes 1:11 ‘Dengan kekuatannya semoga dia memenuhi setiap tujuan baik dari kamu dan setiap tindakan yang didorong oleh iman kamu’

Yakobus 3:13 ‘Siapa yang bijaksana dan mengerti di antara kamu? Biar dia menunjukkan itu dengan kehidupan yang baik, dengan melakukan perbuatan-perbuatan baik dalam kebaikan yang datang dari hikmat

Dipastikan disana banyak kerinduan dari setiap orang Kristen untuk memuaskan kehendak yang diberikan oleh Tuhan untuk hidup dan bertindak dan melakukan perbuatan-perbuatan baik dan mengungkapkan kasih kemuliaan Tuhan dan menarik orang lain kepadaNya. Bukan hanya pribadi, sebagai tubuh kita membiayai dan melaksanakan perbuatan-perbuatan yang dapat kita selesaikan lebih banyak dengan bersama daripada kita semua bekerja dan melayani dengan diri sendiri dan milik kita sendiri. Kita akan menemukan sifat kita yang benar ketika kita melakukan tindakan-tindakan pribadi dan perbuatan-perbuatan baik dan menginvestasikan uang kita dalam penjangkauan tubuh yang mendemonstrasikan kasih Tuhan. Titus 2:14 adalah gambaran luar biasa yang menunjukkan bahwa Yesus telah ditebus kepada Bapa suatu suku orang-orang yang digunakan pada mulanya untuk berbuat dosa dan sihir, tetapi sekrang sangat senang melakukan perbuatan-perbuatan baik.

‘Yesus Kristus, yang memberikan dirinya sendiri kepada kita sebagai tebusan kita dari semua kedurhakaan berhala dan menyukikan untuk dirinya sendiri suatu orang yang menjadi miliknya sendiri, senang melakukan apa yang baik.’

Jadi, sejak setiap orang Kristen telah diberikan sifat yang suka dan senang melakukan perbuatan-perbuatan dan pekerjaan baik, Tuhan juga akan me. Faktanya, Tuhan begitu sangat cermat dan teliti dalam perencanaannya akan pekerjaan yang baik sehingga setiap anak-anaknya bekerja di dalamnya, sebelum dia menciptakan kita dalam kandungan ibu kita, dan faktanya sebelum dia menciptakan dunia, dia merencanakan dan merumuskan mereka. Karena Tuhan begitu lama mempersiapakan pekerjaan-pekerjaan baik sudahlah menjadi sewajarnya bagi kita menemukan apa rencana itu, melaksanakannya dan investasikan uang di dalamnya. Kutipan alkitab di bawah ini dari Efesus 2:10 menunjukkan misteri Tuhan yang mengenal kita dan merencanakan hidup kita sebelum kita lahir dan dipanggil menjadi anaknya untuk melakukan perbuatan-perbuatan baik.

‘Karena kita adalah kawan sekerja Allah, diciptakan dalam Yesus Kristus untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan baik, yang telah dipersiapkan terlabih dahulu oleh Tuhan untuk kita kerjakan’.

Akhirnya, sebagaimana telah diberikan alasan di depan bahwa Tuhan meletakkan uang di tangan kita untuk memenuhi kebutuhan kita dan bukan ketamakan kita, dia juga akan meletakkan sejumlah uang di tangan kita untuk mendanai pekerjaan-pekerjaan baik yang dia inginkan kita tanggungjawabi. Alkitab di bawah ini diambil dari pelajaran besar tentang uang dalam keseluruhan Alkitab jelas menunjukkan kehendak Tuhan supaya kita makmur sehingga kita dapat membiayai pekerjaan-pekerjaan baik ini. Kita dapat menyimpulkan bahwa Tuhan yang sama yang telah meletakkan rohNya dalam kita, memberikan sifatnya kepada kita, memberikan kita suatu kehendak untuk melakukan pekerjaan-pekerjaan baik, merencanakan pekerjaan-pekerjaan baik ini sebelum menciptakan dunia, juga akan melepaskan keuangan kepada kita untuk membiayai pekerjaan-pekerjaan baik ini.

2 Korintus 9:8 ‘Dan Tuhan mampu membuat semua anugerah tumpah kepada kamu, sehingga dalam setiap waktu dan dalam segala keadaan, mendapatkan semua yang kamu butuhkan, kamu akan berkelimpahan dalam setiap pekerjaan baik’.

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 005. Tuhan Memenuhi Semua Kebutuhan,Bukan Ketamakan !

PMDMO030

Dalam Alkitab anda baca dengan bersuara
1 Timotius 6:3-10

Hafalkan Ayat ini  Yakobus 4:3 ‘Ketika meminta kamu tidak menerimanya, karena kamu memintanya dengan motivasi yang salah, karena engkau akan menggunakan apa yang kamu dapatkan itu untuk kesenangan kamu’.

Diskusikan tentang ini Apakah lebih mudah bagi Tuhan meletakkan uang di dalam tangan umatNya atau membiarkan umatNya mencarinya.

Untuk dilakukan sebelum pertemuan berikutnya Coba bedakan apakah yang menjadi kebutuhan dan apakah yang menjadi kemewahan dalam hidup anda saat ini.

Tugas Tertulis Diploma Tuliskan dalam satu halaman mengapa setiap orang Kristen harus memenuhi kebutuhan mereka.

Renungkan kata demi kita dari ayat ini Kolose 1:12

Dalam Matius 12:25-28, Yesus menunjukkan dua Kerajaan yang ada dalam kenyataan rohani yang tidak kelihatan:- Kerajaan Setan dan Kerajaan Tuhan. Mereka yang bukan orang Kristen berada dalam Kerajaan Setan dan bekerja berdasarkan tirani atau kekezaman sementara orang Kristen adalah dalam Kerajaan Tuhan dan dibawah kasih dan perlindunganNya.

Apabila seseorang menjadi Kristen mereka secara rohani dipindahkan dari Kerajaan Setan dan masuk ke dalam Kerajaan Tuhan dan menjadi warga dari Kerajaan baru ini dan mereka berhak atas keistimewaan yang disediakan oleh Kerajaan itu. Sebagai contoh, Kolose 1:12 berkata,

‘Berikan sukur kepada Bapa, yang telah mengijinkan kamu mendapat bagian dalam warisan harta kekayaan orang-orang kudus dalam Kerajaan terang.Karena Dia telah menyelamatkan kita dari kekuasaan kegelapan dan membawa kita ke dalam Kerajaan Putranya yang Dia kasihi’

Sebagai hasil kita masuk ke dalam Kerajaan Tuhan denganpasti kita mendapat warisan keistimewaan keuangan yang khusus. Bagian terpanjang dan terpenting dari Alkitab sehubungan dengan uang adalah 2 Korintus Pasal 8 & 9, dan setiap orang yang ingin digunakan oleh Tuhan dalam bidang memberi harus menggunakan ini sebagai landasan naskah.

Berdasarkan naskah ini kita dapat membuat suatu
penyataan mendasar –

TUHAN MEMBERI KEMAKMURAN KEPADA KITA UNTUK MEMENUHI KEBUTUHAN-KEBUTUHAN KITA.

Tiga kutipan alkitab berikut menunjukkan bahwa sebagai umat Tuhan kita mempunyai setiap hak percaya kepada Tuhan untuk memenuhi semua kebutuhan kita seperto seorang Bapa yang baik, dan kita jangan takut menjadi miskin, atau kekuarang atau tidak terjamin.

2 Korintus 8:14  ‘Pada waktu sekarang kelebihan kamu akan menutupi kebutuhan mereka, sehingga dengan sebaliknya kelebihan mereka akan menutupi semua keubuthan kamu’

2 Korintus 9:8  ‘Dan Tuhan dapat memberi semua anugerah kelimpahan kepada kamu, sehingga dalam segala sesuatu dan sepanjang waktu, tersedia semua kamu butuhkan, kamu akan berkelimpahan dalam pekerjaan baik’

2 Korintus 9:12  ‘Pelayanan yang kamu lakukan ini tidak hanya mencukup kebutuhan uamt Tuhan tetapi juga mengalir sebagai uangkapan sukur yang berlimpah kepada Tuhan’

Lebih lanjut, seksi besar dalam pemberian dalam Filipi 4:10-19 Paulus menyebutkan dalam ayat 16 bagaimana semua kebutuhannya disediakan oleh orang Filipi dan dia kembali dengan suatu keuntungan dengan mengatakan dengan penuh keyakinan, ‘Dan Tuhanku akan memenuhi semua keperluanmu berdasarkan kekayaan kemulianNya dalam Kristus Yesus’.

Sangat disayangkan, banyak orang membaca ayat ini dengan cara salah dan berpikir bahwa itu berkata Tuhan memenuhi ketamakan kita dan bukannya kebutuhan kita! Dengan menyerongkan ayat ini uamt Tuhan mulai meminta mobil mewah dan rumah mewah dari Tuhan. Lihatlah ke dalam konteksnya, ayat ini berbicara tentang kebutuhan yang mendesak dan suatu yang menyenangkan, tetapi bukan yang boros atau mewah, gaya hidup tetapi dengan pasti tidak memberikan kepada anda suatu cek kosong ybtyj diuangkan di Bank Surga.

Berdasarkan itu, pernyataan kedua yang dapat kita buat adalah,

TUHAN MEMBERI KEMAKMURAN KEPADA KITA UNTUK MENCUKUPI KEBUTUHAN KITA, BUKAN KEINGINAN KITA SENDIRI.

Dengan sedih saya katakana, bahwa bagian inilah yang telah menyebabkan banyak kehancuran dalam tubuh Kristus sebagian besar, Kekristenan Barat telah menunjukkan bahwa Kekristenan sebagai suatu cara cepat menjadi kaya.

Paulus memperingatkan Timotius tentang orang-orang seperti itu dalam 1 Timotius 6:3-5 dan mengumumkan bahwa orang sepertiu adalah mengajarkan dan mempromosikan doktrin palsu dan telah merampok kebenaran karena pemikiran mereka dan membuat alasan bahwa kebaikan adalah alat untuk mendapatkan keuntungan keunangan.

Yakobus bahwa memberikan alasan mengapa doa-doa umat tidak mencapai tahta anugerah karena mereka percaya kepada Tuhan untuk lebih kepada kesenangan dan bisnis senang-senang dan bukannya usaha untuk memenuhi kebutuhan dunia Yakobus 4:3 ‘Ketika kamu meminta atau berdoa, kamu tidak menerima, karena kamu meminta dengan motivasi yang salah, karena kamu akan menggunakan yang kamu minta itu untuk kesenangan kamu.’

Apakah Tuhan tidak mempunyai cukup orang Kristen yang memborbardir tahta kediamanNya untuk anugerah dengan permintaan uang untuk membeli mobil mewah dan harta kekayaan pribadi lainnya sebagai lawan dari permintaan uang untuk membantu para janda, yatim piatu dan orang-orang miskin yang kelaparan?

Inilah rintangan dimana banyak orang jatuh ke tali peringatan yang telah disampaiian oleh Paulus kepada Timoriuts dalam 1 Timotius 6:9-10 ketika mereka mengalami kemakmuran Tuhan, dan bukannya hidup dengan gaya hidup mendasar dan memberikan kelebihan itu kepada pekerjaan Tuhan, tetapi semuanya kemakmuran dan kekayaan itu mereka gunakan untuk diri mereka sendiri, dengan membebankan atau ditanggung secara tidak langsung oleh orang yang mengalami kerugian, orang miskin, para janda dan yatim piatu.

Adalah satu hal bagi Tuhan untuk meletakkan uang di tangan umatNya, dan hal lain bagi Dia untuk membiarkan mereka mencarinya!. Paulus berkata dalam 1 Timotius 6:8 bahwa kita akan diberikan cukup dengan makanan dan pakaian – bukankah itu kasusnya karena sangat sedikit orang Kristen yang dapat berkata bahwa mereka sudah cukup dengan makanan dan pakaian dan menginvestasikan dengan senang hati kelebihannya di dalam pekerjaan Tuhan?

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 004. Sangat Mengagumkan Kebaikan Tuhan

  1. Sangat Mengagumkan Kebaikan Tuhan

NCRSO020

Dalam Alkitab Anda Baca Dengan Bersuara: Lukas 12:32

Hafalkan ayat ini: Mazmur 35:27 ‘Tuhan akan ditinggikan, yang melakukan kebaikan bagi hamba-hambanya’.

Kemudian Diskusikan Tentang ini: Apakah anda benar-benar terkesan bahwa Tuhan akan memberkati Anda?

Sesuatu untuk Dikerjakan Sebelum Pertemuan Berikut: Tuliskan ketakutan anda yang paling besar dan doakan terus itu pada Tuhan

Tugas Tertulis Diploma: Tulsikan dalams atu halaman mengapa apabila kita percaya kita akan melihat kebaikan Tuhan dalam kehidupan kita (Mazmur 27:13)

Renungkan Kata Demi Kata dari Ayat Ini: Mazmur 23:6

 

Jadi, setelah melihat dari sejak awal dalam Alkitab hingga akhir, kebaikan dan kelimpahan dari Tuhan, bagaimana dapat firman Tuhan mempengaruhi anda?. Barangkali anda mempunyai pengetahuan tentang kebaikan Tuhan dan dan Alkitab telah menguatkan dan menegaskan bahwa pengetahuan yang and abaca dalam keseluruhan Alkitab dapat membangkitkan pengetahuan baru anda tentang kebaikan Tuhan. Barangkali anda mengalami suatu kesulitan untuk memahami bagaimana kebaikan Tuhan dalam hidup anda dan barangkali telah berpikir bahwa untuk menjadi orang saleh anda harus menjadi orang miskin – firman Tuhan kiranya telah mengubah dan memperbaharui pikiran anda. Firman Tuhan tidak menutupi karakter dan sifat dan sebagaimana kita percaya dan setuju firman Tuhan sehubungan dengan kelimpahan dan kebaikannya maka akan membangun kepercayaan dan suatu jaminan dari kebaikan Tuhan pada diri kita.

Buku Ibrani adalah suatu buku yang bertentangan menunjukkan perbedaan antara hubungan dengan Tuhan di bawah Perjanjian Lama dan dalam perjanjian Baru dan keyakinan dan kepercayaan serta keberanian yang dapat kita miliki dalam doa karena kita dapat menghampiri tahta anugerah. Dibawah ini beberapa kutipan dari Alkitab sehubungan dengan pendekatan kepada Tuhan dalam doa dan persekutuan – catat bagaimana kita YAKIN dipergunakan.

Ibrani 4:16 ‘Marilah kita mendekati tahta anugerah dengan penuh keyakinan, sehingga kita dapat memperoleh kemurahan dan menemukan anugerah untuk menolong kita pada waktu kita membutuhkan’

Ibrani 10:19 ‘ Karena itu, saudara-saudara, karena kita mempunyai keyakinan untuk masuk ke Tempat Maha Kudus oleh darah Yesus, melalui jalan baru dan hidup yang terbuka bagi kita melalui tirai, yaitu tubuhNya, dank arena kita telah memiliki seorang iman besar melalui rumah Tuhan, mari kita lebih mendekat kepada Tuhan dengan hati yang tulus dalam suatu jaminan iman yang penuh’

Kutipan Alkitab lainnya sehubungan dengan mendekat kepada Tuhan dalam doa mengantung kata YAKIN

Efesus 3:12 ‘Dalam Dia dan melalui iman kita dapat mendekati Tuhan dengan kebebasan dan keyakinan’

1 Yohanes 3:21 ‘Teman-teman yang kukasihi, Jika hati kita tidak menuduh diri kita sendiri, kita memiliki keyakinan di hadapan Tuhan dan menerima dari Dia apa saja yang kita minta’

1 Yohanes 5:14 ‘Inilah keyakinan yang kita miliki dalam mendekati Tuhan: bahwa jika kita meminta apapun juga sehubungan dengan kehendakNya, Dia mendengarkan kita.

Apakah anda merasa anda dapat mendekati Tuhan dengan penuh keberanian dan keyakinan dalam masalah keuangan anda – percaya dan yakin bahwa kelimpahanNya akan datang kepada anda sepanjang hidup anda? Sayangnya, orang-orang memandang Tuhan sebagai sesuatu yang sangat sulit untuk didekati dan tidak bersedia untuk memberkati, yang mengingingkan anak-anaknya tetap “miskin dan hina’ – akibatnya, mereka hanya memiliki sedikit keyakinan atau keyakinan yang kecil untuk mendekati Tuhan. Berdasarkan suatu pengetahuan tentang apa yang dikatakan oleh Alkitab sehubungan dengan kebaikan Tuhan, anak-anakNya dapat dikagumkan secara penuh oleh kebaikanNya dan dapat mendekati Dia dengan penuh keyakinan dan kepercayaan bahwa mereka akan memperoleh apa yang mereka butuhkan dan Tuhan memberikan kelimpahan sampai pada puncak.

Menyediakan waktu dalam Alkitab dapat melepaskan berkat-berkat yang terbuka ke dalam kehidupan kita sebagaimana ditunjukkan dalam Alkitab tentang karakter dan sifat sebenarnya dari Tuhan dan begitu pendapat kita tentang Dia berubah dan menuruti apa yang dikatakan oleh Alkitab tentang Dia, kita dapat santai dalam kebaikanNya. Banyak dari kita tidak bermasalah mendekati Bapa dunia kita ketika kita membutuhkan pertolongan dia untuk suatu kebutuhan atau masalah – bagaimanapun seharusnya ini harus lebih ditingkatkan dalam hubungan dengan bapa sorgawi. Barangkali, setelah anda membaca buku ini anda ada dalam kebutuhan keuangan yang mendesak dan anda membutuhkan campur tangan yang dramatis dari Tuhan dalam masalah keuangan anda – apakah anda percaya bahwa Tuhan bersedia dan dapat melakukan ini untuk anda? Apakah anda kagum dan terasa terjamin akan kebaikan dia yang ditujukan kepada anda?

Adalah sangat sulit berani dan yakin mendekati Tuhan di bidang keuangan jika anda tidak percaya bahwa kehendak Dia melakukan mujizat dalam bidang keuangan anda, sama seperti sulit untuk berani dan percaya kepada seseorang yang tidak anda kenal dengan baik dan tidak yakin bahwa mereka bersedia menolong anda. Setelah melihat melalui Alkitab tentang kelimpahan dari Tuhan, mengapa tidak mendekati Dia sekarang, dengan hati yang tulus dan iman bahwa dia secara penuh menjamin kebaikanNya kepada anda. Biarkan sinar firman Tuhan menerangi hati anda dan kagumlah akan kebaikanNya.

Alkitab berkata bahwa Tuhan akan memenuhi segala kebutuhan kita:

Mazmur 23:1 ‘Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku’

Mazmur 34:9 ‘Takutlah akan Tuhan, kamu orang kudusNya, karena orang yang takut akan Dia tidak pernah kekurangan. Singa-singa boleh tumbuh lemah dan kelaparan, tetapi siapapun yang mencari Tuhan tidak akan kekurangan suatupun yang baik’

Mazmur 84:11 ‘Tuhan menahan kebaikan dan kehormatan atas perbuatan tidak baik juga dia menahan dari mereka yang selalu menyalahkan’

Tuhan akan menyediakan segala sesuatu yang diperlukan untuk hidup (termasuk uang) kepada anak-anakNya:

2 Petrus 1:3 ‘Kuasa ilahiNya telah memberikan kepada kita segala sesuatu yang kita butuhkan untuk hidup dan keilahian melalui pengetahuan kita tentang Dia yang memanggil kita dengan kemulian dan kebaikanNya’

Roma 8:32 ‘Dia yang tidak menyayangkan putraNya, tetapi menyerahkannya untuk kita semua – bagaimana Dia tidak juga, bersama-sama dengan Dia, dengan anugerah memberikan segala sesuatu kepada kita?’

Alkitab berkata bahwa kita akan dibanjiri oleh berkat-berkatNya dan berkat-berkat Tuhan akan benar-benar mencari kita dan memburu kita hingga dia menemukan kita! .Catatlah bahwa Alkitab berkata bahwa berkat-berkat akan mencari kita – dia tidak berkata bahwa kita akan mencari berkat-berkat. Terlalu banyak orang Kristen yang mencari berkat-berkat Tuhan dan bukannya mencari Tuhan itu sendiri!. Carilah dengan keras Tuhan itu sendiri maka berkat-berkatNya akan mencari anda dengan keras juga.

Ulangan 28:2 ‘Semua berkat-berkat ini akan datang ke atas kamu dan menemani kamu jika kamu menaati Tuhan Allahmu’

Mazmur 23:6 ‘Sesungguhnya kebaikan dan kasih akan mengikuti aku sepanjang hidupku’

Maleakhi 3:10 ‘ Lihatlah jika Aku tidak akan membuka pintu-pintu gerbang surga dan mencurahkan berkat yang banyak kepada kamu hingga tidak ada lagi tempat untuk menampungnya’

Akhirnya, bagi mereka yang menderita kekurangan, mereka akan mempunyai suatu kelebihan uang untuk diinvestasikan dalam pekerjaan Tuhan.

2 Korintus 9:8 ‘Tuhan mampu membuat semua anugerah melimpah-limpah kepada kamu, sehingga dalam segala hal sepanjang waktu, mempunyai semua yang kamu butuhkan, kamu akan berlimpah-limpah dalam setiap pekerjaan baik’

2 Korintus 9:11 ‘Kamu akan dibuat kaya dalam setiap cara sehingga kamu akan menghasilkan dalam setiap usaha’

Yesus berkata di dalam Lukas 12:32 ‘Jangan takut, kawanan kecil, karena Bapamu telah dengan senang memberikan kepada kamu Kerajaan’ dan Pemazmur dalam Mazmur 35:27 ‘Tuhan ditinggikan, yang menginginkan kemakmuran bagi hambaNya’. Karena Tuhan senang untuk memberkati dan memberi kemakmuran kepada kita, apakah kita tidak akan senang dengan fakta itu dan percaya bahwa kebaikannya akan mengantar hidup kita.

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 003. Tuhan yang Berkelimpahan dalam Perjanjian Baru

  1. Tuhan yang Berkelimpahan dalam Perjanjian Baru

NFTSO003

Buka dan baca dengan bersuara Alkitab Anda 2 Korintus 8:9

Hafalkan ayat ini: 3 Yoh 2 ‘Saya berdoa supaya engkau menikmati kesehatan yang baik dan semua berjalan baik, bahkan jiwamu juga dalam keadaan baik’

Diskusikan ini: Dalam hal apa Yesus menjadi miskin, dan dalam hal apa membuat kita kaya

Lakukan sebelum pertemuan berikutnya Tuliskan bagian mana dalam hidup anda membutuhkan berkat Tuhan dan doakanlah.

Tugas Tertulis Diploma Tuliskan dalam satu halaman semua alasan dari Perjanjian Baru yang menyatakan Tuhan menghendaki Anda. (Jangan khawatir bila anda tidak dapat menuliskannya penuh sehalaman)

Renungkan kata demi kata ayat ini: Filipi 4:19

Kita pindah ke buku Kisah Para Rasul, kita melihat model orang percaya yang dikehendaki Tuhan bagaimana caranya mereka hidup – bukannya Yesus memberikan kebutuhan tiap orang secara langsung, melainkan orang percaya itulah yang menjadi tangan dan kaki Yesus untuk menyediakan kebutuhan bagi orang percaya yang lainnya. Dalam dua kutipan Alkitab berikut kita akan melihat kemenangan komunitas Masyarakat yang sepenuhnya berserah diri akan kasih Tuhan Yesus – katakanlah bahwa tidak ada orang miskin yang berkekurangan di antara mereka.

Kisah Para RAsul 2:45  “Semua orang percaya bersama dan mempunyai semua yang dibutuhkan. Menjual harta dan milik mereka, memberikan kepada siapa saja yang membutuhkan’

Kisah Para Rasul 4:34,’Tidak ada orang berkekurangan di antara mereka. Dari waktu ke waktu siapa yang mempunyai tanah atau rumah menjualnya, membawa uang hasil penjualan itu dan menyerahkannya di ‘kaki’ Para Rasul, dan itu semua dibagikan kepada orang yang membutuhkan’

Ketaatan kepada suara Roh Kudus seperti ini dapat ditemukan kembali dalam Kisah Para Rasul 11:29 dimana begitu suatu kebutuhan diketahui, murid-murid dalam kebersamaan memberikan orang yang membutuhkan itu berupa uang – masing-masing sesuai dengan kemampuannya (jika seandainya saja Gereja-gereja Barat melakukan hal itu sekarang ketika mereka mendengar tentang saudara Kristen di bagian dunia yang lain yang mengalami kekurangan).

Rujukan utama terakhir tentang uang di dalam kitab Kisah Para Rasul merupakan kitab yang sangat istimewa, yaitu ucapan Yesus yang tidak tercatat dalam Injil tetapi terdapat dalam Kisah Para Rasul 20:35 yang berkata, ‘Adalah lebih diberkati memberi daripada menerima’. Implisit dalam pernyataan ini adalah bahwa Yesus yang sama yang menghendaki para pengikutnya berpindah dari seorang yang menerima menjadi seorang pemberi akan menguatkan dan memberikan mereka anugerah dan kemampuan untuk melakukannya.

Bergerak dari Kisah Para Rasul ke dalam Surat-Surat Kiriman Rasul, Rasul Paulus memberikan pandangan yang luar biasa ke dalam Perjanjian Baru tentang tujuan uang dan petunjuk bagi pengikut Yesus dalam melakukan sesuatu yang berhubungan dengan uang. Dalam Roma Pasal 12 sebagaimana pemberian karunia seperti nubuat, mengajar dan memimpin kepada Gereja, Juruselamat yang bangkit juga telah komit untuk memberikan karunia memberi kepada Gereja yang perlu diajarkan, dikhotbahkan, dijalankan dan dipergunakan sedemikian sama seperti karunia-karunia rohani yang telah diberikan kepada gereja.

IDalam Roma 10:32 Paulus memberikan argumentasi bahwa jika Bapa telah memberikan Yesus, akankah Dia tidak memberikan yang lain juga kepada kita – apakah tidak ada alasan menyatakan bahwa uang termasuk dalam “yang lain juga” yang akan diberikan Bapa kepada kita?. Malahan, jika Bapa telah bersedia memberikan kepada kita pengorbanan terakhir dari PutraNya kepada kita, betapa besar keinginannya supaya kita menjadi sejahtera sehingga kita dapat bekerjasama dengan Dia untuk mewujudkan segala rencanaNya di bumi ini.

Selanjutnya kita akan berpindah ke 2 Korintus Pasal 8-9 kita akan melihat secara lengkap tentang perlakuan terhadap uang yang tertulis di berbagai tempat dalam Alkitab – bukannya supaya setiap orang berusaha merohanikan tentang kebenaran yang diajarkan oleh Paulus – semua pembahasan ini sehubungan dengan kekayaan dan kesejahteraab material – bukan kekayaan rohani, (walaupun dalam kitab Efesus Paulus mengajarkan tentang masalah ini). Kutipan Alkitab di bawah ini dengan jelas kembali menghubungkan kepada kita tentang keinginan besar dari Bapa membawa kekayaan dan kesejahteraan kepada umatNya – barangkali inilah yang dapat kita bagikan dengan orang lain.

2 Kor. 8:9   Supaya engkau mengetahui anugerah tuhan Kita Yesus Kristus, bahwa walaupun Dia kaya, demi untuk kepentingan kamu Dia menjadi miskin, sehingga dengan demikian melalui kemiskinannya itu kamu dapat menjadi kaya.

2 Kor. 9:8   Dan Tuhan dapat membuat semua anugerah berlimpah atas kamu, sehingga dalam segala sesuatu sepanjang waktu, kami memiliki semua yang kamu butuhkan, kamu berlimpah dalam setiap pekerjaan baik.

2 Kor. 9:11 Kamu nakan dibuat kaya dalam setiap cara sehingga kamu dapat menghasilkan dalam setiap usaha.

Masih ada tiga pembahasan utama tentang uang dalam surat-surat Paulus, semuanya memberikan kesimpulan yang sama bahwa hati Tuhan Bapa bermaksud supaya umatnya kaya dan sejahtera. Galatia 6:6-10 mendorong kita supaya memberi uang kepada tempat yang memberi kita makanan rohani dan dijanjikan bahwa jika kita tekun dalam pemberian kita dan memperlihatkan bahwa menyenangkan bagi Roh maka kita akan menuai dan panen dalam waktu yang baik. Dalam Filipi 4:10-20, Paulus memerintah orang-orang Filipi dalam kemitraan keuangan bersama dia dalam Injil. Sebagai hasil karena mereka rajin menabur secara keuangan, Paulus mendorong mereka melakukannya, ‘Allahku akan memenuhi semua kebutuhanmu berdasarkan kekayaan kemulianNya di dalam Yesus Kristus’.

Setelah memberikan peringatan keras atas keburukan kepada Timotius dalam 1 Timotius 6 atentang bahaya uang, Paulus mendorongnya untuk memerintahkan kepada orang-orang kaya supaya tidak memandang kepada harta kekayaan mereka tetapi “Meletakkan harapan mereka pada Tuhan, yang dengan kekayaannya melengkapi kebutuhan kita dengan segala sesuatu untuk kita nikmati’

Bergerak maju ke akhir dari Alkitab kita menemukan doa yang sangat jelas dan sungguh-sungguh oleh Yohanes, Rasul Kasih dalam 3 Yoh 2 bahwa kita akan menikmati kesehatan yang baik, keberhasilan dan kekayaan dalam semua bidang kehidupan kita. Karena Roh Kudus yang mengilhami Alkitab, Dia juga mengilhami doa itu, yang berarti bahwa itu adalah memang kehendak dari Tuhan (Roma 8:27) – jadi dengan sangat yakin kita dapat berkata bahwa kehendak Tuhan adalah supaya kita kaya dan sejahtera dalam semua bidang kehidupan kita.

Terakhir, dalam pandangan saya tentang usia dan melalui Alkitab kita datang kepada kitab terakhir Alkitab yang menjelaskan tentang warisan harta kekayaan yang telah disediakan oleh Tuhan kepada siapa yang telah mengikuti Dia. Wahyu 21:15-21 memperlihatkan kelimpahan yang dinikmati sendiri oleh Tuhan dan dengan senang hati dibagi dengan umatNya – demikian, seperti yang telah kita lihat dari Kejadian hingga Wahyu, kita tidak perlu menunggu hingga sampai di surga supaya kita dapat memasuki ke dalam warisan kita – Tuhan menghendaki supaya kita mengetahuinya di sini dan sekarang – akankah kita tidak masuk ke dalamnya?

 

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 002. Kelimpahan Tuhan dalam Kehidupan Yesus

  1. Kelimpahan Tuhan dalam Kehidupan Yesus 

NYJSO003

Baca Alkitab Anda dengan Bersuara Lukas 4:14-21

Hafalkan Ayat ini Yoh 2.5 ‘Ibunya berkata kepada pelayan-pelayan itu, “Lakukan apapun yang dikatakanNya.”

Diskusikan ini Apa yang kamu katakana tentang gaya hidup orang percaya dalam budayamu, yang mengijinkan anda yang memiliki lebih memberikannya kepada yang lain?

Sesuatu Untuk Dikerjakan Sebelum Pertemuan Berikutnya Anda mungkin tidak memberi makan yang 5,000 tetapi berikanlah makanan sederhana kepada orang miskin sesuatu yang tidak pernah dia makan seperti kamu. Undang mereka ke rumahmu, kelompok atau Gereja atau pergi dan bawa itu kepada mereka dan makanlah bersama mereka.

Tugas Tertulis Diploma Tuliskan dalam satu halaman daftarkan semua peristiwa yang dapat anda temukan, dimana Yesus memberikan sesuatu kepada orang yang membutuhkan.

Renungkan firman ini ayat demi ayat Lukas 19.26

Apabila kita buka Matius, kita dapat menegaskan pernyataan itu bahwa Tuhan tidak berubah – khususnya di bidang keuangan, karena begitu jelas Kitab dalam Perjanjian Baru menunjukkan kepada kesimpulan ini. Terutama, kita dapat melihat Tuhan yang tidak mengubah dengan jelas semua yang ada di bumi ini ketika Dia datang dalam wujud Yesus – hidup dan pelayanannya menunjukkan bagaimana semua yang taat kepadanya, menerima dari dia – dan bahkan pemberian dalam sifat yang luar biasa.

Dalam Lukas 4:16, Yesus mempersiapkan awal-awal pelayananNya di bumi dan Dia memasuki synagogue dan dan menerapkan sebagian dari Perjanjian Lama untuk dirinya sendiri dan apa yang akan diterima dalam pelayanannya, ‘Roh Tuhan ada padaKu, karena Dia telah mengurapi Aku untuk mengabarkan kabar baik kepada orang miskin’.

Konsekuensinya, kelihatan bahwa sejak awal sekali Yesus berbicara tentang “KemesiasanNya” dan pelayannya bahwa dia inginkan memenuhi kebutuhan orang miskin. Berikutnya para pengikut Yohanes Pembabtis datang dan bertanya kepada Yesus jika dia adalah Mesias dan Yesus mengkhornfirmasikan bahwa Dialah itu, walaupun tidak dikatakannya dengan jelas tetapi sebagai bukti bahwa Dia adalah Mesias dia mulai mendaftarkan apa yang telah Dia lakukan. Dalam Matius 11:5 satu dari tanda ituyang didaftarkan Yesus kepada para murid Yohanes Pembabtis, untuk menunjukkan bahwa Dia adalah Mesias adalah, ‘Kabar Baik diberitakan kepada orang miskin’.

Sebagai rangkaian pelayananNya, tanda mujizat pertama yang Dia lakukan adalah mengubah air menjadi anggru pada perkawinan di Kana (Yoh 2:11) – pemberian dan kelimpahan ini menunjukkan kemulianNya dan menarik para murid untuk menaruh iman padaNya – akan diuangkapkan bahwa para muridNya mengetahui bahwa Dia adalah Mesias, akan ditunjukkan dengan karakteristik pemberian dan harta kekayaan. Itu tidak sama sekarang bahwa pria dan wanita akan meletakkan imannya pada kebaikan nyata dari pemberian Yesus – tetapi terlalu sering dia digambarkan sebagai orang miskin yang meminta para pengikutnya juga menjadi miskin?. Barangkali kesalahan citra supaya menjadi seorang Kristen anda harus miskin telah menghalangi banyak orang untukd atang kepada Yesus dan seumur hidup mengikut Dia. < kebutuhan memenuhi berkelimpahan yang kemampuannya dan kehendak menunjukkan dengan padaNya mereka iman meletakkan supaya orang menarik Yesus ikan, menjala anggur menjadi air mengubah kasus kedua Dalam Yesus. melayani percaya total secara mendorong telah konsekuensinya 5:8-10) (Lukas kemuliannya kekuasaan tentang penyingkapan suatu mempunyai Yohanes), Yakobus (dan Peter  Simon hasilnya, Sebagai 5:7). ikan penuh jala dalam kelihatan pemberian Tuhan suara mendengar dikasihi murid hasil tanpa kelelahan semalamam Setelah oleh lagi diulangi itu pola jelas 5:1-11 Lukas – Dia mengikuti tetap menyebabkan sebagai kemuliaan mengakui orang-orang kepada kehendaknya kebaikan dia sekali pertama – sering digunakan ini metode bahwa digambarkan>

Sesungguhnya, sebagaimana Yesus menggunakan metodenya merangka pelayannya untuk mengungkapkan kebenaran dirinya kepada para murid dan menarik mereka kepada dirinya hamper mengakhir pelayanannya di bumi, dia melakukan hal itu lagi untuk menmguatkan, mendorong dan menegaskan iman para murid. Setelah kebangkitan (dan tiga tahun berjalan bersama Yesus), iman paramurid menjadi lemah dan mereka kembali kepada kehidupan lama mereka sebagai penjala (Yoh 21:1-30). Firman dari tuhan diucapkan dan ditaati dan Yoh 21:6 menunjukkan Yedsus menyatakan kebaikannya kepada para murid. Yoh 21:7 menunjukkan bahwa tindakan pemenuhan kebutuhan ini menyatakan bahwa para murid yang sebelumnya tidak peduli apakah itu Yesus secara langsung mengakui bahwa itulah Tuhan dengan kemuliannya. Akhirnya, dua langkah ini mempunyai pengaruh yang sama seperti sebelumnya – para murid sekarang tidak dapat membantu keculi mengikuti Dia, telah ditarik oleh kebaikan yang ditujukan kepada mereka.

Satu dari semua mujizat yang dilakukan oleh Yesus, satu-satunya peristiwa yang dicatat oleh keempat Injil adalah mujizat tentang memberi makan kepada 5000 orang. Sekali prinsip-prinsip ini memegang kebenaran bahwa mereka yang mengikuti Yesus diberikan makan oleh Yesus dan kita lihat dalam Matius 14:21 bahwa sementara ada 5000 pria, ada juga wanita dan anak-anak bersama mereka sehingga jumlah orang yang diberi makan pada waktu itu barangkali lebih dari 10,000 orang. Situasi yang sama dilakukan terhadap pemberian makan 4000 orang. Matius 15:38 menunjukkan bahwa ada 4000 laki-laki tetapi juga ada wanita dan anak-anak bersama mereka dan tidak beralasan untuk menyatakan bahwa ada kemungkinan jumlah yang sebenarnya dua kali lipat yang diberi makan pada waktu itu.

Makanan yang disediakan oleh Yesus kepada semua orang yang mengikuti dia bahkan menjadi lebih luar biasa ketika Petrus diperintahkan untuk mendapatkan uang yang diperlukan untuk membayar pajak di mulut ikan (Matius 17:27) walaupun dalam banyak keadaan yang tidak menyenangkan dan tidak disukai, kemampuan Tuhan untuk menyediakan segala kebutuhan dari para muridnya tidaklah disangsikan.

Terakhir, ketika melihat kedalam hidup Yesus kita dapat melihat gaya hidupnya kebanyakan berkaitan degnan uang dalam fakta bahwa dia memberikan dan menyediakan semua kebutuhan muridnya, dan bahkan dia punya kantong uang dan bendahara, yang diberi nama Judas Iskariot. Dalam faktanya, Yoh 12:29 menunjukkan bahwa ketika Judas mengkhianati Yesus, beberapa dari murid berpikir bahwa dia pergi untuk mempersembahkan sesuatu kepada orang miskin –jelas ditunjukkan di sini bahwa itu adalah peristiwa yang biasa terjadi bahwa Yesus menyuruh Judas memberikan persembahan atau bantuan kepada orang miskin.

Lebih jauh telah diperhitungkan bahwa hamper separoh perumpamaan yang diajarkan oleh Yesus adalah berhubungan dengan uang – akan dijelaskan bahwa uang adalah sesuatu yang penting karena Anak Allah telah berbicara banyak tentang itu. Secara khusus perumpamaan tentang talenta (Matius 25:14-30) dan perumpamaan tentang mina (Lukas 19:12-27) memberikan bacaan tetap sebagai sikap Yesus sehubungan dengan kekayaan dan penciptaan kekayaan dan kemiskinan. Dalam kedua perumpamaan itu, adalah orang yang memiliki cara mengelola yang baik dan hati-hati atas uang dan dengan bijak menggunakannya uangnya itulah yang dipercayakan menerima pujian dan pengakuan dari tuannya.

Sebaliknya, orang yang tidak berusaha untuk melipatgandakan uang yang diberikan kepadanya dan mencari kekayaan untuk dirinya sendiri dan mengabaikan tuannya dalam dua perumpamaan itu menerima teguran dan hardikan keras. Jelasnya, Yesus mengharapkan kita supaya aktif mengunakan uang yang telah dipercayakan kepada kita supaya kita dapat memperoleh lebih banyak lagi sehingga kita dapat menginvestasikannya dalam kerajaanNya. Jadi akhirnya kita tidak dapat santai dalam kebaikan Yesus dan menyatakan bahwa jika Dia mampu memberikan dan menyediakan uang dalam mulut ikan untuk membayar pajak kepada penyembah berhala, betapa lebih banyak lagi yang dapat Dia berikan uang untuk melihat kita diberkati dengan gaya hidup yang dapat diterima dan memiliki kelebihan untuk diberikan supaya pria dan wanita diselamatkan dari neraka?