Gereja Pantekosta Serikat di Indonesia Jemaat Ungaran

Seri PPA (Pendalaman dan Praktek Alkitab) 002. Kelimpahan Tuhan dalam Kehidupan Yesus

  1. Kelimpahan Tuhan dalam Kehidupan Yesus 

NYJSO003

Baca Alkitab Anda dengan Bersuara Lukas 4:14-21

Hafalkan Ayat ini Yoh 2.5 ‘Ibunya berkata kepada pelayan-pelayan itu, “Lakukan apapun yang dikatakanNya.”

Diskusikan ini Apa yang kamu katakana tentang gaya hidup orang percaya dalam budayamu, yang mengijinkan anda yang memiliki lebih memberikannya kepada yang lain?

Sesuatu Untuk Dikerjakan Sebelum Pertemuan Berikutnya Anda mungkin tidak memberi makan yang 5,000 tetapi berikanlah makanan sederhana kepada orang miskin sesuatu yang tidak pernah dia makan seperti kamu. Undang mereka ke rumahmu, kelompok atau Gereja atau pergi dan bawa itu kepada mereka dan makanlah bersama mereka.

Tugas Tertulis Diploma Tuliskan dalam satu halaman daftarkan semua peristiwa yang dapat anda temukan, dimana Yesus memberikan sesuatu kepada orang yang membutuhkan.

Renungkan firman ini ayat demi ayat Lukas 19.26

Apabila kita buka Matius, kita dapat menegaskan pernyataan itu bahwa Tuhan tidak berubah – khususnya di bidang keuangan, karena begitu jelas Kitab dalam Perjanjian Baru menunjukkan kepada kesimpulan ini. Terutama, kita dapat melihat Tuhan yang tidak mengubah dengan jelas semua yang ada di bumi ini ketika Dia datang dalam wujud Yesus – hidup dan pelayanannya menunjukkan bagaimana semua yang taat kepadanya, menerima dari dia – dan bahkan pemberian dalam sifat yang luar biasa.

Dalam Lukas 4:16, Yesus mempersiapkan awal-awal pelayananNya di bumi dan Dia memasuki synagogue dan dan menerapkan sebagian dari Perjanjian Lama untuk dirinya sendiri dan apa yang akan diterima dalam pelayanannya, ‘Roh Tuhan ada padaKu, karena Dia telah mengurapi Aku untuk mengabarkan kabar baik kepada orang miskin’.

Konsekuensinya, kelihatan bahwa sejak awal sekali Yesus berbicara tentang “KemesiasanNya” dan pelayannya bahwa dia inginkan memenuhi kebutuhan orang miskin. Berikutnya para pengikut Yohanes Pembabtis datang dan bertanya kepada Yesus jika dia adalah Mesias dan Yesus mengkhornfirmasikan bahwa Dialah itu, walaupun tidak dikatakannya dengan jelas tetapi sebagai bukti bahwa Dia adalah Mesias dia mulai mendaftarkan apa yang telah Dia lakukan. Dalam Matius 11:5 satu dari tanda ituyang didaftarkan Yesus kepada para murid Yohanes Pembabtis, untuk menunjukkan bahwa Dia adalah Mesias adalah, ‘Kabar Baik diberitakan kepada orang miskin’.

Sebagai rangkaian pelayananNya, tanda mujizat pertama yang Dia lakukan adalah mengubah air menjadi anggru pada perkawinan di Kana (Yoh 2:11) – pemberian dan kelimpahan ini menunjukkan kemulianNya dan menarik para murid untuk menaruh iman padaNya – akan diuangkapkan bahwa para muridNya mengetahui bahwa Dia adalah Mesias, akan ditunjukkan dengan karakteristik pemberian dan harta kekayaan. Itu tidak sama sekarang bahwa pria dan wanita akan meletakkan imannya pada kebaikan nyata dari pemberian Yesus – tetapi terlalu sering dia digambarkan sebagai orang miskin yang meminta para pengikutnya juga menjadi miskin?. Barangkali kesalahan citra supaya menjadi seorang Kristen anda harus miskin telah menghalangi banyak orang untukd atang kepada Yesus dan seumur hidup mengikut Dia. < kebutuhan memenuhi berkelimpahan yang kemampuannya dan kehendak menunjukkan dengan padaNya mereka iman meletakkan supaya orang menarik Yesus ikan, menjala anggur menjadi air mengubah kasus kedua Dalam Yesus. melayani percaya total secara mendorong telah konsekuensinya 5:8-10) (Lukas kemuliannya kekuasaan tentang penyingkapan suatu mempunyai Yohanes), Yakobus (dan Peter  Simon hasilnya, Sebagai 5:7). ikan penuh jala dalam kelihatan pemberian Tuhan suara mendengar dikasihi murid hasil tanpa kelelahan semalamam Setelah oleh lagi diulangi itu pola jelas 5:1-11 Lukas – Dia mengikuti tetap menyebabkan sebagai kemuliaan mengakui orang-orang kepada kehendaknya kebaikan dia sekali pertama – sering digunakan ini metode bahwa digambarkan>

Sesungguhnya, sebagaimana Yesus menggunakan metodenya merangka pelayannya untuk mengungkapkan kebenaran dirinya kepada para murid dan menarik mereka kepada dirinya hamper mengakhir pelayanannya di bumi, dia melakukan hal itu lagi untuk menmguatkan, mendorong dan menegaskan iman para murid. Setelah kebangkitan (dan tiga tahun berjalan bersama Yesus), iman paramurid menjadi lemah dan mereka kembali kepada kehidupan lama mereka sebagai penjala (Yoh 21:1-30). Firman dari tuhan diucapkan dan ditaati dan Yoh 21:6 menunjukkan Yedsus menyatakan kebaikannya kepada para murid. Yoh 21:7 menunjukkan bahwa tindakan pemenuhan kebutuhan ini menyatakan bahwa para murid yang sebelumnya tidak peduli apakah itu Yesus secara langsung mengakui bahwa itulah Tuhan dengan kemuliannya. Akhirnya, dua langkah ini mempunyai pengaruh yang sama seperti sebelumnya – para murid sekarang tidak dapat membantu keculi mengikuti Dia, telah ditarik oleh kebaikan yang ditujukan kepada mereka.

Satu dari semua mujizat yang dilakukan oleh Yesus, satu-satunya peristiwa yang dicatat oleh keempat Injil adalah mujizat tentang memberi makan kepada 5000 orang. Sekali prinsip-prinsip ini memegang kebenaran bahwa mereka yang mengikuti Yesus diberikan makan oleh Yesus dan kita lihat dalam Matius 14:21 bahwa sementara ada 5000 pria, ada juga wanita dan anak-anak bersama mereka sehingga jumlah orang yang diberi makan pada waktu itu barangkali lebih dari 10,000 orang. Situasi yang sama dilakukan terhadap pemberian makan 4000 orang. Matius 15:38 menunjukkan bahwa ada 4000 laki-laki tetapi juga ada wanita dan anak-anak bersama mereka dan tidak beralasan untuk menyatakan bahwa ada kemungkinan jumlah yang sebenarnya dua kali lipat yang diberi makan pada waktu itu.

Makanan yang disediakan oleh Yesus kepada semua orang yang mengikuti dia bahkan menjadi lebih luar biasa ketika Petrus diperintahkan untuk mendapatkan uang yang diperlukan untuk membayar pajak di mulut ikan (Matius 17:27) walaupun dalam banyak keadaan yang tidak menyenangkan dan tidak disukai, kemampuan Tuhan untuk menyediakan segala kebutuhan dari para muridnya tidaklah disangsikan.

Terakhir, ketika melihat kedalam hidup Yesus kita dapat melihat gaya hidupnya kebanyakan berkaitan degnan uang dalam fakta bahwa dia memberikan dan menyediakan semua kebutuhan muridnya, dan bahkan dia punya kantong uang dan bendahara, yang diberi nama Judas Iskariot. Dalam faktanya, Yoh 12:29 menunjukkan bahwa ketika Judas mengkhianati Yesus, beberapa dari murid berpikir bahwa dia pergi untuk mempersembahkan sesuatu kepada orang miskin –jelas ditunjukkan di sini bahwa itu adalah peristiwa yang biasa terjadi bahwa Yesus menyuruh Judas memberikan persembahan atau bantuan kepada orang miskin.

Lebih jauh telah diperhitungkan bahwa hamper separoh perumpamaan yang diajarkan oleh Yesus adalah berhubungan dengan uang – akan dijelaskan bahwa uang adalah sesuatu yang penting karena Anak Allah telah berbicara banyak tentang itu. Secara khusus perumpamaan tentang talenta (Matius 25:14-30) dan perumpamaan tentang mina (Lukas 19:12-27) memberikan bacaan tetap sebagai sikap Yesus sehubungan dengan kekayaan dan penciptaan kekayaan dan kemiskinan. Dalam kedua perumpamaan itu, adalah orang yang memiliki cara mengelola yang baik dan hati-hati atas uang dan dengan bijak menggunakannya uangnya itulah yang dipercayakan menerima pujian dan pengakuan dari tuannya.

Sebaliknya, orang yang tidak berusaha untuk melipatgandakan uang yang diberikan kepadanya dan mencari kekayaan untuk dirinya sendiri dan mengabaikan tuannya dalam dua perumpamaan itu menerima teguran dan hardikan keras. Jelasnya, Yesus mengharapkan kita supaya aktif mengunakan uang yang telah dipercayakan kepada kita supaya kita dapat memperoleh lebih banyak lagi sehingga kita dapat menginvestasikannya dalam kerajaanNya. Jadi akhirnya kita tidak dapat santai dalam kebaikan Yesus dan menyatakan bahwa jika Dia mampu memberikan dan menyediakan uang dalam mulut ikan untuk membayar pajak kepada penyembah berhala, betapa lebih banyak lagi yang dapat Dia berikan uang untuk melihat kita diberkati dengan gaya hidup yang dapat diterima dan memiliki kelebihan untuk diberikan supaya pria dan wanita diselamatkan dari neraka?

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s