Gereja Pantekosta Serikat di Indonesia Jemaat Ungaran

HIDUP YANG DIPULIHKAN

Mengutamakan TUHAN & Dipulihkan

Khotbah Hari/ tgl: Minggu, 7 November 2010

Pembicara: Pdt. Otniel

Nats: Yohanes 21:15-17

Judul: Hidup yang Dipulihkan

Tuhan ingin kita menjadi pelaku firman, bukan hanya pendengar. Petrus banyak bicara, tapi attitude nya kurang baik. Dalam ayat – ayat tersebut, Tuhan memanggilnya sebagai Simon (artinya alang – alang), tapi disebutkan bahwa Petrus yang menjawab (Petrus: batu karang). Banyak orang yang tidak bisa dipulihkan karena tidak mau buka hati. Jika ada masalah, itu wajar. Tapi Tuhan tidak akan meninggalkan kita, seberat apapun masalah terasa bagi kita.

Bagaimana caranya supaya kita bisa dipulihkan?

1.    Utamakan Tuhan, maksudnya utamakan kehendak Allah, hidup sesuai kehendak Tuhan. Kita dapat kasih karunia, anugerah Allah. Kita hidup dalam kasih karunia, artinya kita hidup sesuai gaya hidup Allah. Tuhan sudah turun ke dunia sebagai manusia, untuk memberi teladan.

2.    Selaraskan diri dengan Firman Tuhan, hidup dengan pola yang benar, yaitu firman Tuhan. Teruslah berusaha agar iman bertumbuh. Buka pintu hati supaya Tuhan bisa kuasai hidup kita. Lakukan dan taati firmanNya. Minyak urapan, kolam Bethesda hanya media untuk menyalurkan kuasa Allah. Tuhan beri kita akal supaya bisa bertindak sesuai rencanaNya. Jangan menghakimi orang lain, supaya tidak dihakimi. Tuhan hanya melihat hati kita, apakah kita melakukan firmanNya atau tidak.

3.    Berdamai dengan diri sendiri. Semua orang mempunyai masa lalu yang buruk, tapi Tuhan sudah mengampuni dan menebus kita. Tidak perlu tenggelam dalam rasa bersalah. Bertobat, hidup benar, Tuhan akan berkati. Saat kita terima Dia sebagai juruselamat, segala kutuk sudah diputuskan, kita hidup sebagai anak Terang dan merdeka.

–          Milikilah keyakinan iman, bahwa tidak ada yang bisa pisahkan kita dari kasih Kristus (Roma 8:31-39).

–          Karena iman, maka Rahab, yang dianggap perempuan kotor, diselamatkan (Ibrani 11:31). Siapapun yang percaya dan beriman pasti diselamatkan.

4.    Miliki pergaulan dengan saudara seiman, komunitas yang mendukung. Kuatkan iman supaya tidak terpengaruh dunia. Pergaulan kita akan menentukan hidup kita. Bergaullah dengan orang yang memotivasi. Jadilah pemberi pengaruh, bukan yang terpengaruh. Setialah beribadah, supaya dapat pemulihan total dalam semua aspek kehidupan kita. Amin, Tuhan Yesus memberkati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s